1.24.2014

Yuk Bogor, Kumpul Yuk!

Kemarin main ke Bandung Digital Valley. Kalo ada yang belum pernah denger, Bandung Digital Valley adalah lokasi dimana ide-ide kreatif bertebaran. *Tsaah! :))* Kok bisa? Soalnya di BDV ada coworking space tempat kreator-kreator muda kongkow, kolaborasi, nyari ide. Trus ada gadget room yang isinya monitor sama game console buat  refreshing tapi bisa juga dipake buat test aplikasi. Ada cafe berikut makanan & minuman gratisan dan berbayar, haha. Ada meeting room buat kumpul-kumpul yang bersifat private. Terakhir ada creative room, yang isinya working spacenya startup yang diinkubasi Telkom dan jelas keren-keren.

Singkat ceritaaa, disitu ada 12 startup yang lagi diinkubasi. Kita sempet ngiterin creative room untuk liat working space mereka. Kemudian tiga diantaranya, jarvis-store.com, merityuk.com dan akuntingmudah.com presentasi tentang startup yang mereka buat. Jarvis Store dengan eCommerce platform yang mereka kembangkan, mengedepankan kemudahan untuk diakses lewat mobile. Merityuk.com dengan smart wedding planner yang terhubung dengan vendor-vendor pernikahan. AkuntingMudah.com yang menjawab kebutuhan UKM dan mengukur kondisi keuangan dengan sangat mudaaah. Keren banget lah!

video

Nggak selesai sampaiSetelah itu, mas Yohan dr thinkrooms.com sempat sharing tentang FOWAB (Forum Web Anak Bandung). Doi adalah salah satu cofounder FOWAB. Keren lah, apalagi pas cerita tentang GeekFast. Uwuwuwuw!

Gw sebagai pemuda Bogor *tsaaah* yang pernah bercita-cita sebagai pegiat kreatif langsung heboh-dalam-hati sendiri gitu. Hahaha. Jadi inget tahun lalu sempet ikutan Emptybox meetup sm HijrStudio & a Toto (coFoundernya LaBelle sm ownernya fotografi apaa gitu lupak, tapi sekarang udah jadi Chief Everything Officer nya Ekonomi Kreatif Indonesia *kata facebooknya*), ngebahas tentang bikin komunitas kreatif di Bogor. Setahun kemudiaaaan.. masih gini-gini aja, haha. Nah tapi kemarin sempet meetup lagi sik sama Emptybox, TetukaStudio dan Communicaption. Bahasannya ga jauh-jauh dari bikin komunitas kreatif di Bogor juga. Ahseek! Tapi ya itu, kalo ngomongin pengen doang sih ga jadi-jadi yaak, hihi. Penyakit banget ga siih~ haha. Emang harus bikin action plan yang riil sih buat bikin komunitas cem FOWAB di Bogor. Eh, ga action plan ding, tp action ;). Hayuk lah yuk kumpul yuk! :D

1.15.2014

Wedding Band : Feedback

Jadii ceritanya ini gw lagi di Midori, trs ternyata di sini jadi ada band gitu yaa. Awalnya gw males bgt pas masuk trus ngeliat ada band di dalem. Ih brisik bgt ga sihh lg mau nikmatin sushi shashimi malah ditereakin. Ihiks. Eh taunya lama lama baru sadar, asiiiik banget bandnya. Vokalisnya tiga orang, apik banget nyanyiinnya. Ga lama witressnya dateng, ngasih menu sama ngasih kertas, yang taunya itu adalah form request lagu gitu. Tadinya males request, bingung, eh tapi kepikiran band pas wedding, lalu kutulislah I Walk Beside You / The Spirit Carries On nya Dream Theater. Muahaahahaha.. Sayangnya, bandnya nyerah, ihiks.

Tapiii jadinya gw nostalgia lagi deh kalo pas nikahan gw itu, gw request lagu-lagu yang nggak biasa, yang bahkan vendor band gw aja ga tauu. Hahahaha. Tega ya? Iyaak. Soalnya buat gw dan MasMinyak, lagu pengiring tu berarti banget, secara gw sama dia awal nyambung karena sama-sama suka satu band yang jaraaang ajah jaman itu ada yang suka : Dream Theater. Selanjutnya, emang kebanyakan selera musik gw sama dia 11/12 gitu deh. Ihiy!

Tapi tapi tapi, walau gw dan MasMinyak suka progressive rock, rock, alternative gitu, bukan berarti lalu kita milih lagu yang bikin para tamu bahkan masuk botani aja males karena sayup-sayup denger suara horror dr IICC dan ngeliat para tamu (terutama orang tua) yang keluar dr IICC mukanya carut marut. Biar kata itu Dream Theater, banyak looh yang adem ayem. Jadi kita milih yang kek gitu. Oya, MasMinyak yang suka banget ngegame dari cilik juga sukaa banget OST game gitu. Jadi, beberapa OST game yang jelas bandnya juga ga tau turut berkontribusi dalam songlist kita.

Pas pertama kali kita bilang rencana pilihan lagu kita itu ke Feedback, mereka welcome banget. Trus pas kita kasih, mereka tetep welcome dan semangat. Kita kasih sama contoh lagunya juga gitu. Mereka bilang mereka bakal latian dulu untuk ini, dan mungkin ga semuanya dimainin. Dari ke-welcome-an mereka dan niat mereka buat menuhin request kita aja, gw udah seneng banget. Kalo emang ada yang gabisa, ya gapapa banget koo. Etapi pas hari H, uhuhuhuhuww baguuuuuuuuuuuussss bangeeeet. Songlistnya ya lagu yang kita pilih. Trus mereka maininnya asik banget, jazzy, light version gitu deh. Saluuut! Lagu macem 'Dear God' tu apik bangeet dibawainnya. Duh gw sampe merinding deh ingetnya.. :')

Sayangnyaaaaaaa, aksi mereka ga kerekam. Huaaaaa. Padahal EmptyBox, vendor wedding documentation kita udah nyolokin kabel buat ngerekam segala audio, eh ternyata dicopot gitu keknya sama teknisi IICC. Huaaaaa.. Gw sama MasMinyak bahkan berencana untuk sewa feedback untuk mainin songlist itu lagi lalu direkam beneran di studio. Tapi keknya udah pada sibuk deh. Ihiks..

Gimanapun, thanks beraaat buat Feedback for making our wedding songs comes true! :')

*list lagu dan foot feedback menyusul*

1.07.2014

Random (2)

Jadi ibu muda bekerja, punya bayi unyu, dan suami (rada) kece merupakan tantangan buat gw. Tadinya nih, tadinyaaa, pas baru banget lahiran, rasanya pengen banget resign. Ngebayangin musti jauh dari #BabyZaf itu rasanya galau pangkat tak hinggaaa~ Mana musti nglaju naik commuter Bogor-Sudirman pulak. Fyi yaaa, hampir setaun sebelum nikah gw tinggal di Jakarta, ga pernah naik commuter lagi dalam hampir 2 tahun, ke kantor tinggal koprol. Jadi, gw udah lama banget ga ngerasain struggling-to-office gituh. Dikit sih, berjuang utk bangun tidur. :)) Sementara ini emang tinggal sama Mama Papa dulu biar ada yang sayang-sayangin #BabyZaf ketika away dari gw. Yap, akhirnya memang gw tetap mencoba untuk menjalani jadi working mom setelah maternity leave gw usai.

Meskipun memutuskan untuk tetap bekerja, semangat gw untuk ngasi ASIx, untuk bikin bonding sekuat-kuatnya dan sebanyak-banyaknya 'main' sama #babyZaf ga padam. Berarti walau gw punya tanggung jawab atas kerjaan kantor, gw musti tetep ngabisin banyak waktu sama #BabyZaf di luar jam kantor. Mulai dari bangunin dia sambil main2, lalu mandiin pagi-pagi, mimikin sebelum berangkat, main ketika pulang sampe bobokin dia. Juga gw musti menyisihkan waktu kerja untuk pumping 2-3jam sekali. Kalo dihitung scr total, dari 8 jam bekerja, gw bisa ngabisin hampir 2jam utk pumping. Dan semua itu harus dilakukan 'sambil' bekerja. Dan semua itu bukan menjadi alasan kerjaan gw jadi ga bener. *kayak yang pernah bener ajah* *yang pengting diniatin bener yak* :)))

Dengan kondisi kayak gitu, ditambah gw seperti yang gw ceritakan di postingan sebelumnya, rasanya perlu cara khusus untuk membuat semua berjalan dengan oke. Ya #BabyZaf, ya kerjaan.

Soal ASIx, sudah diatur juga ya di undang-undang klo siapapun termasuk tempat kerja (apapun) harus mendukung ibu memberikan ASIx. Jadi, gw hanya perlu menyampaikan kalo gw komit ASIx ke bos di kantor sehingga mereka ngeh kalo gw butuh 2-3x sesi pumping ketika bekerja.

Waktu sama Zaf sedang gw maksimalkan dengan meminimalisir waktu di perjalanan. Artinya gw musti pindah kantor yang lebih deket, yaitu Bogor. SK's well received yesterday, alhamdulillah. :')

Tapi namanya juga manusia ya. Kita bisa berencana tapi kadang ga semudah realita. Kalo lagi mau pumping lalu tetiba dikasih kerjaan, err. Trus udah mau pulang juga dikasih kerjaan, err. Padahal bisa jadi kerjaan itu ga harus diselesaikan sekarang juga. Malah bisa jadi ga penting-penting amat. Atau udah ada orang lain juga yang ngerjain. Tapi yaa, tetep aja dong ya si-ovie-versi-seperti-yang-dikisahkan-di-postingan-sebelumnya ga bisa tenang. Ga bisa gitu gw 'ngecewain' atasan dengan bilang, 'besok saya selesaikan, Pak' atau, 'Pak, saya harus pulang karena #BabyZaf menunggu di rumah'. Belum bisa aja gitu.

Sebenernya gw pun bukan yang menganut paham atasan senang performansi lancar. Tapi tetep aja sulit buat ngecewain orang yang udah mempercayakan sesuatu ke kita. Padahal kan ga gitu jugaaak~

Setelah bergalau ria, akhirnya yang kemarin itu kepikiran. Yang.. 'Punya atasan itu paling cuma setaun dua taun. Punya anak seumur hidup.' *Bahkan, bisa sampe akhirat kan yah? Semoga sakinah, agar bisa berkumpul bersama keluarga di Jannah.. :')*

Musti lebih wise menyikapi perasaan kek gitu. Lebih paham prioritas. Dan prioritas gw #BabyZaf. InsyaAllah tanpa mengorbankan performansi kerja gw. Hanya mungkin perlu sedikiiit penyesuaian. *kedipin bos* :)))

InsyaAllah..

Cemangaat!

1.06.2014

Random

Heyho! Ini padahal awalnya mau cerita cemacem di sini, tapi kok yaaa mayan susah curi waktu setelah punya anak & mulai kerja. *sok sibuk*

Berhubung sekarang lg di commuter, berdiri, msh dapet 3G, dan kepikiran sesuatu, jd pengen nyoba posting dari blogger app on iphone yang baru didonlot.

Jadi begini, beberapa hari yang lalu sempet repath postingan Pandu ttg workaholic. Jleb jleb lah ya itu. Been there before. Alhamdulillah sekarang udah ga gitu2 amat lagi :')..

Truss, .... errrr, tadinya mau curcol simpel kok jadi makin kepikiran cemacem yak. :))

Pokoknya intinya, gw itu sebenernya tipe yang ga bisa mengabaikan kerjaan kalo dikasih. Kalo dikasih sekarang, ya, kalo bisa, diselesaikan sekarang. Biar lego. Gw pun bukan tipe yang bisa nolak kerjaan walaupun itu kerjaan ga penting-penting amat. Dua kombinasi itu kadang bikin stress, tapi masih bisa ditolerir ketika gw masih single. Duluu. Tapi sekarang, gw udah tripple. Kepikiran gitu tentu masiih, tapi jadi berbeda ketika ditambah hal lain yang lebih mendominasi pikiran gw : #BabyZaf. Galau banjet.

Namun kemudian gw berpikir gini : punya atasan yang sama tu paling cuma setaun dua taun. Punya anak? Seumur hidup.

*bersambung karena batere 1%